12.17.2005

Apa Arti Sebuah Angka?




Dulu anak-anak PL paling suka ngebecandain anak-anak SMA negeri begini:
"SMA lo di mana?"
"SMA Tiga Empat..."
"Hah??? Nama sekolah kok pake angka sihhhh!!??"

Becandaan klasik yang kadang masih suka kebawa-bawa di kantor itu, emang kadang dirasain keterlaluan.
Tapi bener deh!
Apa sih enaknya dikasih identitas numerik begitu??? =p

Kayak Gerombolan Si Berat musuhnya Gober Bebek aja.
Gue ampe sekarang gak pernah tahu nama mereka aslinya.
Yang gue tahu "176-761" dan semacemnya.

Kayak panti pijet di kota aja. (ini kata temen gue looohhh!! =) )
"Silakan mas, mau yang nomer berapa???"
Jooooooooo'!!!
Mereka punya nama geto lowhhh!
Masih lebih beradab Mitra Sehat di belakang kantor deh...(he he he ya iyalah!)

Kebayang gak sih misalnya Liga Sepakbola Indonesia timnya dikasih nama numerik.
"Baiklah pemirsa, sebentar lagi kita saksikan pertandingan seru antara PS Satu melawan PS Tigabelas.."
Sumpah mampus gak kebayang gue!

Belum lagi soal konotasi strata yang berbeda.
Nomer 1 pasti dianggap strata tertinggi dibanding nomer 139, misalnya.

Atau masalah angka-angka tertentu yang dianggap membawa sial kayak angka 4 di kepercayaan orang cina dan 13 di kepercayaan orang bule.
Pasti entar bakal perlu angka 3B dan 12B kayak di lift-lift gedung bertingkat..
(Gue yakin SMAN 4 Gambir gak ada satupun siswanya yang cina! He he he)

Memang angka kadang terasa jauh dari hal yang manusiawi.
Janji 50% di awal ternyata faktualnya di atas 100% kenaikan BBM, buat SBY-JK dan tim ekonomi geblegnya sih cuman soal itung2an di atas kertas.
Tapi buat rakyat kecil itu adalah hunusan belati di leher yang maju setiap detik.

Data BPS soal jumlah keluarga miskin yang nerima bantuan kompensasi BBM mungkin cuman keliatan sebagai chart yang bentuknya sering gue pelototin di powerpoint--yang kalau salah sasaran tinggal di bilang "Wah maap kami salah sasaran"
Padahal mereka adalah indvidu-individu bernyawa yang rela meregang nyawa atau mengancam nyawa demi kebagian jatah.
(Yang masih pula dipalakin ama Mendagri Rp 50/liter minyak tanah!!! Biadab lo Ma'ruf)

Coba bayangin misalnya Chart di BPS itu dibentuk dari nama-nama orang misalnya Mbah Surip, Bik Supi, Yu Narti, dst. Mungkin itu bisa bikin orang BPS lebih ati-ati supaya gak salah sasaran, karena ngebayangin muka-muka mereka yang renta dan butuh bantuan.

Atau nama-nama SMAN-SMAN jadi SMAN Bulungan, SMAN Mahakam, SMAN Daha, SMAN Pondok Labu, SMAN Setia Budi dst. Daripada mereka suka nambahin nama lokasi sekolah mereka di belakang angkanya..

Tapi nyatanya ada juga angka yang sangat dekat dengan manusiawi.

Misalnya togel.
Kurang manusiawi apa coba, angka-angka yang selalu dioprek-oprek tukang ojek, tukang becak, dan orang-orang kecil lain itu? Sampe-sampe kadang bikin mereka percaya sama coret-coretan orang gila. Atau ngeramesin mimpi-mimpi. Bahkan sampe percaya no polisi mobil yang tabrakan bakal jadi nomer yang keluar..(hik..hik..)

Buat gue sendiri ternyata 5 Desember kemaren membalikkan semua pengecilan arti sebuah angka yang selama ini selalu gue anggap menidakmanusiawikan segala hal.

Mungkin angka 1 di atas kue saat itu,
buat orang lain, hanyalah sebuah lililn yang harus ditiup Naia,

Tapi buat gue,
itu adalah simbol rangkaian sensasi kebahagiaan
yang gak akan pernah bisa dibagi dengan orang lain,
--kecuali orang lain itu ngalamin sendiri...

Selamat telah melangkahi tahun pertama dalam hidupmu, bidadariku...




Terinspirasi oleh: Gandhi Soeryoto's "Lali rupane, kelingan rasane" =)


Komputer rumah yang kibordnya digelendotin Naia terus
101205
Muah! Muaahh!! CBBBAK!!

7 comments:

drshanti said...

melangkahi ya sek, jadi udah lewat ya... pesen gue cuma satu sek, ntar anak ke 2.. di ceritain di blog juga yaaaa

btw, kenapa angka 1 di bandingin sama 139? kenapa bukan 285 (raissa) atau 073 (wahyu) :P

Diki Satya said...

08119799** CALL ME.

Ditunggu.

Sheque said...

Karena 139-nya itu gue bukan 139 lo atau 139-nya Harlin..!!!

he he he...

Sheque said...

to Diki>

08119799..mmm....mmm
Gue lengkapin ya nomer telp lo, biar org2 pada nelponin mas ganteng iniii?? hihihi...

bucin said...

happy belated b'day buat naia. semoga gak ngikutin jejak buapake (muke sangkar nikolas, hati halaman tomi).

Sheque said...

to Bucin>

Semoga anak gue muke Pohan Annissa, suara Rosa, hati Mother Theresa, Cin...

Amieennnnn.
=)

Linda Mutiara said...

Sorry telat komen --> Oooo... tayaaannnggg.... *sebagai ibu* gue terharuuu baca paragraf2 lo nyang trakir...