7.09.2007

Anak Kecil vs Orang Dewasa







Apa bedanya anak kecil sama orang dewasa?

“Orang dewasa bisa BIKIN anak kecil, anak kecil gak bisa bikin orang dewasa!”

Yak! Pinter…
…untuk ukuran dunia Vivid Interactive!!!!

Tenyom!

“Gak ada bedanya! Udah dewasa, maupun pas masih jadi anak kecil, sama-sama doyan nenen!!”


Jooooooo…!
Ini gak ada yg lain kecuali lulusan Asia Carrera High School, apa gimana sehhhhhh?????

Ampun dah!

Mmmmm….Betul gak sih kalo jawabannya: Orang dewasa tau maunya apa, kalo anak kecil enggak?

Ada betulnya.
Apalagi beberapa minggu belakangan ini, Naia lagi ngalamin masa “Tantrum”.
Gak jelas banget maunya apa.
“Serangan” Tantrum datang biasanya saat menjelang tidur dan ngantuk.
Semua salah.
Digendong salah.
Dipangku salah.
Dipeluk salah.
Dicuekin lebih salah lagi.
Gelas plastik melayang, gue diusir suruh kerja (joooo, jam 12 malem suruh balik kantor!!?? –yes, dia jam segitu blom tidur…yes, gue dah jarang lembur ampe jam 12 di kantor =) ), teriakan menggelegar, tangan melayang (tangannya Naia lhooo), plak!

Tapi ada salahnya juga.
Kata siapa orang dewasa tau maunya apa?
Gak usah jauh-jauhlah contohnya kita sendiri aja.
(Kita??? Lo kali Sekkkkk!! –Anak2)

Udah tauk deadline kerjaan mepet, masih nunda kerjaan buat ngisi blog atau YM-an.
“Kan gue multi-tasking!!

Udah tauk ada orang suka ngecepret dan suka ngeles di milis, masih aja diajak berdebat gak penting.
“Tapi kan serrrrrrruuuuuuu!”

Udah tauk jarang olahraga, masih aja begadang sambil ngerokok!
“Tapi kan rajin minum vitamin sama pijet refleksi!”

Udah tau ada rambu verboden, masih aja diterabas.
“Tapi kan gak ada mobil dari sana”

Udah tauk umur dah gak muda, masih aja ngejomblo dan doyan begajulan.
“Tapi emang ada aturannya umur berapa boleh jomblo dan begajulan?”

Ya.
Ternyata itu bedanya anak kecil sama orang dewasa.
Anak kecil tauk maunya apa, cuma mereka kadang gak tahu gimana nyampaiinnya.
Sementara orang dewasa tauk maunya apa, cuma mereka kadang gak tahu alasannya kenapa mereka mau ngelakuin itu.

Ya.
Mungkin karena orang dewasa MERASA punya semua jawaban dalam hidupnya.
Meskipun sebenernya ENGGAK……


*inspired by Naia, Ruri, dan semua orang dewasa di sekitar gue, termasuk gue sendiri.



Mengapa…
aku begini…
Jangan kau…
mempertanyakan...
- Naif ~ Posessif (2000)



-----
WRAPPED
Disc 3 Season 3




Meja Adwork lt II penuh Kompas bekas.
070707
On. Off. On.

10 comments:

bucin said...

mungkin gini, anak kecil tauk maunya apa tapi short term, tactical. gak mikir besoknya gimana.

orang dewasa tauk maunya gimana tapi trus mikir panjang ke depan, nimbang2, akhirnya bingung, bener gak ini adalah yg dia mau.

mending jadi orang gila, gak tauk maunya apa, refleks aja ngikutin insting.

atow jadi orang "gila", gak tauk maunya apa, jadinya mau semua?

atow jadi anak kecil yang gila?
orang dewasa yang "gila" barangkali?
auk ah 'elap....

rur said...

mmmmh mungkin emang lagi ga mau apa2 sek, daripada dipaksa mau nanti jadi trauma? hahaha

kangen juga sih jadi anak kecil, dikasih tau suruh ngapain emang lebih gampang dibanding ngatur semuanya sendiri...

anton said...

euleuh-euleuh sq nyindir guwa..
hik hik

dikisatya said...

Beban gua sedikit terlepas membaca tulisan ini Sek...

Ah...

mister::G said...

Kowe ngomong opo to Sek?

Sheque said...

BUCIN>>

"Auk ah elap" adalah ungkapan seorang manusia dewasa yang gak tau kenapa dia ngelakuin / ngungkapin sesuatu...

Terimkasih Cin sudah mau menjadi contoh kongkrit.
he he he...

Sheque said...

RURI>>

Ntar suatu saat lo akan ngalamin, Rur.
Harus ngatur anak kecil sekaligus harus ngatur diri lo sendiri.

He he he...

Sheque said...

ANTON "JIGO">>

Yah Jig...
ini kan gue nyindir diri sendiri.

Yah maap klo elo sebagai orang dewasa kena "spleteran"...
:)

Sheque said...

DIKI>>

Apa sih yang gak gue lakuinn buat orang ganteng kayak elo, Dik...

=)

Sheque said...

MAS GANDHI>>

Aku ngomong Indonesia mas...
Soale, nek ngomong Jowo, ra kabeh sing mudheng ...

=)