6.12.2007

Siap






Seorang teman ngomentarin keparnoan gue gara-gara ngeliat di berita tentang anak umur 6 tahun yang jatoh 4 lantai ke bawah di ITC Mega Grosir—ada rekaman CCTV-nya pula!!

Kata temen gue:
“Semua orang harus udah siap ngadepin kematian dirinya maupun kematian keluarganya, toh someday semua orang pasti ngadepin itu. Itu juga yang gue ajarkan ke anak2 gue dari sekarang, kalo-kalo someday mereka harus kehilangan gue”

Exact wordsnya yang temen gue omongin, gue lupa sih, tapi kira2 “something like that” lah. (Frasa andalan para copywriter tuh…something like that! He he he)

Salut banget.

Boro-boro ngajarin orang lain, nyiapin diri aja kadang-kadang gue sulit.
Boro-boro nyiapin soal kematian, soal yang lebih remeh aja kadang gue gak sanggup.

Di minggu yang sama, seorang sahabat gue baru kehilangan Bapaknya.
Beliau terserang stroke, dan dalam dua minggu kondisinya terus ngedrop dan akhirnya meninggal. Padahal sebelum-sebelumnya beliau sehat-sehat aja.

“Kaget juga sih, Sek”
“Iyalah, Win…mana ada sih orang yang siap ngadepin kayak begini…”


Betul, saat ngucapin itu gue gak mikir apa-apa, kecuali memang berniat membesarkan hati seorang sobat.
Tapi abis itu gue mikir juga, terus kapan ya orang itu bisa siap?
Siap untuk kejadian apapun, lho ya…bukan cuman kematian.
(Tapi emang biasanya orang lebih gak siap menghadapi kejadian yang sifatnya “negatif”--perlu tanda petik untuk pre-emptive adanya debat soal value negatif dan positif he he )

Terus apa dong yang bisa bikin kita siap?
Apakah dengan tauk bahwa sebuah kejadian PASTI akan TERJADI, maka kita harus udah siap, seperti kata temen gue di awal tulisan?

Kadang pas lagi nyetir di Jl. Guntur yang satu arah, gue suka gak SIAP berhadapan dengan motor nyelonong ke arah sebaliknya-- meski gue dah tau yang kayak gini PASTI TERJADI, karena para pengendara motor itu pada buta rambu lalu lintas!

Kadang gue masih suka gak SIAP ngeliat timnas PSSI ditekuk sama timnas negara lain, padahal itu udah jadi kisah klasik yang PASTI TERJADI di sebuah timnas yang diketuai sama mantan koruptor dan ketua Komisi Disiplinnya ditengarai terima suap!

Kadang gue masih suka gak SIAP kalo ada tagihan dateng, padahal udah jelas itu PASTI TERJADI lha wong namanya aja tagihan bulanan!

Kadang gue masih suka gak SIAP liat rakyat diinjek-injek, didzolimi, ditembak, padahal di negara yang kata guru gue jaman SD adalah negara hukum ini, kejadian kayak gini PASTI TERJADI sehari-hari!

Kadang gue masih suka gak SIAP liat bajingan-bajingan yang dulu bersimbah darah rakyat, sekarang tampil kembali jadi pemimpin-pemimpin alim siap nggerogoti negeri lagi, padahal jelas-jelas itu PASTI TERJADI dari generasi ke generasi!

Makanya gak habis kekaguman gue sama orang-orang yang siap dengan the worst scenario dari kehidupan,

dan bahkan membalikkannya jadi happy ending






* Dedicated to Shilid & Nara; Peradaban manusia mencintai kalian….


Life is ever so strange, it’s good for a change, you think you worked it out
bang, right outta the blue, something happens to you, to throw you off course,
but then you break down.
yeah, you break down, don’t you break down,
listen to me, because it’s just a ride

~ JEM - Just A Ride (2005)




Meja ceper yang sekarang bukan satu-satunya lagi di lt 2 adwork
130607
Sial! Siap! Siapa?

10 comments:

rangga said...

Ketidaktahuan tentang apa yang akan terjadi dan kapan adalah bagian dari keindahan hidup...

"siap lembur gak, Ngga?"

"@#&@*#^*!!!"

Sheque said...

Kerja di industri ini dan mengganggap LEMBUR sebagai bagian dari "ketidaktahuan apa yang akan terjadi dan kapan" adalah hal yang sangat "SUMPEH LOWH", Ngga...
=)

Farika said...

2 taun terakhir ini aku belajar "nyiapin diri" untuk mati :D Oke juga kok! Jadi (hampir) bisa ngehindar dari hal2 yang negatif.

Caranya, kalo udah ada niat mau ngelakuin atau ngucapin sesuatu yang jelek, aku terus mikir:
"Hih! Gimana kalo pas aku lagi nampar orang ini, sedetik kemudian aku mati?!"
Atau
"Weks! The last thing that comes out of my mouth could be "FUCK YOU, BITCH! Masuk neraka nih! :D"

Hihihihih so look at the bright side lah (Looo??) :D

BTW aku juga parno abis sama rekaman cctv yang itu :(

oca said...

gak bakal siap kalo gak disiap-siapin Sheq..
btw, sapa tuh temen lo yg pernah ngomong gituh? :p

shinta said...

siap sih boleh, asal nggak terus jadi parno...
seringkali kita menyiapkan diri kita untuk suatu hal, tapi yang terjadi malah sesuatu yang di luar dugaan...

jadi mendingan kita jalanin hidup dengan santai (tapi tetep ada tujuan)...
apapun masalah yang dateng, life does go on, so just live your life to the fullest.

oiya sek.. jangan mau disama2in dengan orang lain.. apalagi indro =oP

gue dan nara mau bilang.. terimakasih!

mister::G said...

Jl.Guntur dimana sih Sek?
Masih lama di sana?

Sheque said...

FARIKA>>

Freak,
Bersiap diri untuk menghadapi kematian kita, is one thing.

Bersiap diri untuk kematian orang terdekat kita, is another thing.

Makanya kalo di pelem2 hollywood,selalu pas penjahatnya mau nembak jagoannya, jagoannya gagah berani gak takut.
Begitu si penjahat ngarahin pistol ke bininya/pacarnya/anaknya/ selingkuhannya/siapanyalah, langsung deh

"Ok ok gue nyerah. Gue lakuin apa aja asal jangan sakiti dia...."

*yep saya dibesarkan oleh film2 kelas kacang keluaran Golan-Globus*

=)

OCA>>

Ca,
Kata siapa disiap-siapin hasilnya pasti siap?

Gue pernah diberani-beraniin tapi sampe sekarang gak berani juga kok.
=)

Temen gue yg ngomong.
Elo gak kenal deh...
Percumah...
=p

Sheque said...

SHILID>>

Sebaliknya...
Umat manusia yang berterimakasih sama elo dan Nara, Lid!

Sheque said...

MAS GANDHI>>

Jalan Guntur deketnya Jalan Guruh mas...

Lagi nyiapin pegelaran tari terbaru sama Mas Ruh...
halah

Anonymous said...

tips siap mati; hilangin segala harapan, buang semua keinginan, hapusin kepemilikan, kembalikan semua yang kita punya ke bumi, serahkan segalanya ke alam semesta.

zaky,
seru baca-baca di sini.