9.03.2010

Pamer


 












Masih segar di ingatan gue ketika masih kecil suka banget gambar-menggambar. Terus biasanya itu diakhiri dengan ritual pamer hasilnya ke nyokap atau bokap, dengan sebuah kalimat tanya:
“Jelek ya?”

Jelas ekspektasinya adalah jawaban seperti:
“ah enggak kok bagussss…”

Iya.
Mungkin lebih banyak anak yang melontarkan pertanyaan “Bagus gak?”—seperti yang dilakukan oleh Naia sekarang ini.
Tapi entah kenapa, dulu gue memilih bertanya dengan pendekatan negatif :D

Anyway,
apapun pilihan cara bertanyanya, misi anak seumur itu adalah menerima pujian.
Jadi pernah suatu kali gue bertanya sama nyokap: “jelek ya?” dan nyokap lagi ribet, beliau nyahut cuek “iya, jelek“

Itu beneran sedihnyaaaaaaaaaa minta ampuuun….
(sayang waktu itu belum ada istilah Garuk2 Aspal :p)

Tapi gara-gara itu gue dapet pelajaran berharga dari nyokap:

“Kalo kamu yakin gambar kamu bagus, ya gak usah nyari penegasan. Kalo kamu beneran minta pendapat orang, ya harus siap dengan ‘kejujuran’ pendapat itu dong”


Exact words-nya mungkin gak kaya gitu, tapi kurang lebih itu yang gue tangkep sampai saat ini. Orang yang butuh pengakuan dari orang lain adalah orang yang menyedihkan.

Buat gue komentar nyokap itu ternyata masih relevan sampai sekarang.

Apalagi kalo lagi iseng melototin timeline twitter.
Kadang suka cengar-cengir sendiri ngeliat orang2 yang lagi ngetweet sesuatu dengan maksud pamer--kalo orang Islam suka bilangnya Riya. (Makanya gw sering ngetweet “Riya Punya Selera” :D )

Atau yang lebih parah lagi malah ada yang sengaja ngereply tweet org pake RT-dengan tujuan sama: PAMER.

Ada yang reply dgn RT, pujian2 yang ditujukan ke dia.
Ada yang reply dgn RT, cuman krn mau nunjukin dia lagi di luar negeri.
Ada yang reply dgn RT, cuman krn mau nunjukin dia akrab dengan seseorang yang (dianggap) penting.

Gara-gara mereka, gw akhirnya memutuskan untuk ‘lebih memaafkan’ orang yang reply dengan RT karena menyangka RT itu singkatan dari Reply To—instead of Retweet.
Karena mereka memang ga tau.
Bukan berlaku kaya anak kecil...

SFX: *tak-dessss*

“Halah Seq, lo kan juga sering pake RT!”

Yah gue kan cuma orang biasa.
Kapolri & Jaksa Agung aja ama Presiden dibolehin khilaf, masa gue gak boleh….

SFX Closing: *trak-tak-tak-dessss*


---

Ku dibelikan boneka Simpson kesukaanku
ku dibelikan Hello Kitty kesayanganku
ku dibelikan Doraemon teman tidurku oye oye oye oye.
- Semua Dicium ~ 3 Anak Manis (1991)

Ruang Meeting Lt I Narrada dengan asbak berisi puntung penuh kaya rapat PKI
030910
RT. RT. RT dan TL. :)


5 comments:

inagibol said...

Nice,sheq..very honest very true.. Tajam menusuk hatiku.. Aku pun terkadang Riya punya selera..

Antyo Rentjoko said...

Orang yang suka pamer, menurut saya, justru punya kesadaran sosial yang tinggi. Dia sadar bahwa orang lain sangat diperlukan untuk memberikan pengakuan dan pengukuhan. :)

Sheque said...

Ina> baru liat komen lo :p Maap yak. Maap untuk telat komennya dan maap kalo kena spleteran posting ini. :p

PamanTyo> Ya ampun dikomenin sama Paman Tyoooo! Ah pamer ah ke orang2, bahwa blog gw lo komenin! Berarti kesadaran sosial gue tinggi ya!? Ha ha ha...

Ellen Farida said...

Hi mas sheq, numpang komen yah :)

Gw baru ngeh arti Riya itu apa, sbelumnya gatau sama skali. Kalo ada yg bilang Riya punya selera pasti gw nanggepinnya si Riya itu nama orang :D *mayan nambah kosakata*
Setuju banget ama postingannya, secara sadar ato ga sadar kita pasti pernah begitu, baru kesentak begitu baca :)
Hari ini bnr2 dpt pengalaman yg berharga bgt. Pengaruh twitter bener2 baru kerasa sekarang. hikmah yg didapat: mikir dulu sebelum nulis status. twittermu harimaumu. Moga2 kasusnya ga berlanjut dan selsai sampai disni.
Makasih byk ya mas. monggohh.. :D

anton m s wardhana said...

lama gua ngga main-main ke halaman elo ini.
menarik bro

gw share ya ? <-- loh ??