3.15.2012

Pengalaman Itu Guru


















Banyak yang bilang: pengalaman adalah guru yang baik.
Iya. Bener.
Gue lumayan dapet banyak pelajaran dari pengalaman.
(Woyy ini gak ada hubungannya sama umur yaaaa!! :p)

Salah satunya adalah pengalaman kehilangan Lintang.
Dari situ gue belajar bahwa sepahit dan sepedih apapun cobaan yang kita dapet, sebisa mungkin, kita secepatnya move on.

Move on.
Dua kata yang sekarang makin populer gegara twitter.

Gampang diucap, gak gampang dilakuin…

Beberapa bulan lalu dua teman baik gue, Nana dan juga Fe, ngalamin hal yang sama.
Mereka keilangan jabang bayi mereka yang udah ditunggu-tunggu banget.

Kalimat pertama –dan satu-satunya-- yang gue sampein ke mereka adalah:

“Diikhlasin ya…”

Gue tahu itu yang terpenting.
Sekaligus gue tahu itu yang tersulit.

Pengalamanlah yang bikin gue tahu
Dan bikin gue lebih bisa berempati.

Tapi hati-hati.
Pengalaman itu dua mata pisau.

Karena pengalaman jugalah, yang kadang bikin orang jadi SOK TAHU dan GAK SIMPATIK.
Pengalaman bisa dengan mudah bikin orang tepok dada, “Gue tahu banget”
Pengalaman bisa dengan mudah bikin orang mengecilkan orang lain, yang lagi ngalamin peristiwa yang sama.

Bayangin aja, kalo gue kemaren tergelincir dengan ngomong ke Nana atau Fe:

“Udah jangan dipikirin, jangan sedih terus-terusan, gak ada gunanya. Harus cepet dilupain tuh. Kayak gue dulu…”

Desssss….

Pasti dalam hitungan detik mereka berdua akan sebel ke gue.
Males dengernya.
Lagi sedih keilangan jabang bayi kaleeeeee….


Pengalaman bisa jadi adalah guru yang baik.
Tapi pengalaman juga bisa jadi guru yang jahat.
(Ada ya guru jahat? Guru killer gituh istilahnya kalo jaman gue sekolah? :p )

Ada lho orang yang  gara-gara ngerasa berpengalaman, terus membuat dirinya menjadi seorang pakar.
Nggak salah, sik.
Tapi  ya nggak sepenuhnya bener juga.

Contohnya,
Berkali-kali nikah-cerai, bukan berarti bikin seseorang jadi ahli pernikahan kan, BETUUUUL? *intonasi ala AA Gym*

Sering nabrak atau nyrempet mobil gak berarti bikin seseorang jadi pakar lalu lintas kan? –suruh jadi anggota KNKT ajah…

Orang yang punya pengalaman sembuh dari berbagai macam penyakit bukan berarti dia bisa jadi dokter kan? –testimoni DRTV aja deh

Orang yang pola hidupnya sehat sepanjang waktu pun bukan berarti boleh ngasih konsultasi kesehatan seperti pakar medis kan? –Pfffttt…

Orang yang main twitter & facebook sejak lama pun bukan berarti terus bisa pake julukan Social Media Guru kan di kartu namanya? –NOKOMEN!!

bla bla bla bla bla bla…

Pengalaman, kata orang itu mahal.
Gak bisa dibeli, kayak orang beli vote atau followers :p
Tapi kan bukan berarti kalo kita punya, trus jadinya dipake buat gagah2an atau ngecilin orang lain.
Mending dipake buat ngembangin diri sendiri.
Buat learning untuk kita supaya lebih baik di masa depan.

Misalnya,
udah pengalaman satu periode punya presiden kayak gitu, kok ya masih milih lagi periode berikutnya… :DDD
Yang udah pengalaman punya gubernur ahli omdo soal macet dan banjir, mbok nanti dipake buat ngingetin diri sendiri pas pilkada jangan dipilih lagi… :p

Kita berada di era sosial media, di mana derasnya akses informasi dan demokratisasi suara plus konten, --sedikit-- memerdekakan kita dari kungkungan rezim korporasi dan kapitalis.
Alhasil semua informasi tumplek blek jadi satu--termasuk pengalaman banyak orang yang di-share.
Simpang siur.

Tapi jangan lupa.
akal sehat masih tetap harus dipiara.
Karena akal sehat adalah karunia Yang Maha Di Atas.
Sebuah tools yang cuman dimiliki makhluk hidup bernama manusia...
 
BETUL!??
FAHAM!!?
ALHAMDU….?


..LILLAAAAAAAHHHHHH (koor anak2 singkong)



Special thanks buat Najwa Shihab & Fe Utomo buat izin berbagi ceritanya sedikit


---

Do you ever feel already buried deep?
Six feet under screams, but no one seems to hear a thing
Do you know that there's still a chance for you?
Cause there's a spark in you
- Fireworks ~ Katy Perry (2010)

150312
Ruang Ijo Gantinya Ruang Kuning Narrada Lt 2
Kibulan. Nyibulan. Bulan.


2 comments:

Brama Danuwinata said...

Tanda ":p" bisa dibaca juga sebagai akhiran kalimat yang berisi sindiran. :p

Sheque said...

@BRAMA Gak lah itu kan tanda melet aja. Gak selalu sindiran. Kadang cuma nyinyiran. #ngok #apabedanyahh :p