4.08.2014

Kesempatan Balas Dendam Itu Tiba

 
Pernah gak sik lo sebel banget abis beli produk apa gitu,
atau nongkrong di resto mana,
ternyata produk atau layanannya jelek banget, sampe saking sebelnya lo bersumpah gak akan beli atau dateng ke tempat itu lagi?

Gue sik sering.
Meski sering juga abis itu melunak seiring dengan waktu.
Hahaha…

Rasa-rasanya, pasti banyak bangetlah yang begitu.
Gue sering banget kok baca tweet di TL


“CAFÉ XXX SUCKS!!!!”
“XXX IS A LOUSY PLACE!!!”
dan tweet2 semacamnya yang menunjukkan protes, yang bahkan kadang ya berujung boikot.

Enak kan era social media?
Dikit-dikit komplen,
dikit-dikit minta dukung  temen-temen follower.
Kalo perlu, tweet dari followers yang dukung boikot di-RT2-in.
hahaha…

Beruntunglah kita kalo brand owner atau pemilik resto menanggapi komplen kita. Entah karena takut makin dibully, takut gak laku, atau memang sesimpel mereka punya prinsip Pelanggan adalah Raja.

Bayangin jaman belom ada socmed, satu2nya penyaluran komplen yang efektif jangan2 ya cuman surat pembaca di koran.
Itu aja antri banget --bahkan belom tentu dimuat.

Gue sendiri beberapa kali melakukan komplen di resto atau boikot produk tertentu karena beberapa alasan.
Kalo lagi rajin, bahkan gue juga suka ngompor2in ke temen gue --dengan harapan mereka ikutan boikot.
Kalo mereka terpengaruh ya syukur, kalo pun enggak ya gak papa. Tetep ada kepuasaan tersendiri aja.
Hahaha

Apalagi kalo kemudian gue secara “over-acting” sengaja membeli produk atau layanan kompetitornya.
Kayak ada kepuasan sendiri gituh.
“Mamam noh, duit gue sekarang buat kompetitor lo!”
Hahaha…

OK.
Melenceng dikit yak.
Tebak2an.

Komplen, komplen apa yang paling rame di twitter!?

Yak betul!
Komplen tentang negara, aparat, pemerintahan, politikus, anggota dewan, birokrat, teknokrat dan sejenisnya.
Entah kenapa komplen tentang ini tuh permanen banget.
Biasanya emang dipicu sama berita di media-media mainstream sik.
Baik TV, Print, Radio, maupun Online.

Kadang kita ikut sebel, ikut marah-marah, ikut komplen.
Kadang kita juga ikut lelah karena ya kayak marahin tembok aja.
Bahkan lama2 mungkin gerah dan apatis, liat orang-orang yang masih marah-marah dan komplen.

“Ngapainnnn sik loooo, menuh2in TL gue sama omelan, gak bakal didenger jugaaakkk. 
Gak bakal berubah jugaaaakk”

Mulai dari anggota Dewan yang nonton bokeplah, yang tidur mangaplah, yang asal njeplaklah, menteri ngupillah, menteri gak bisa nyanyi Indonesia Rayalah (eh itu orangnya sama ding ya? :p), pembubaran diskusi agamalah, pembubaran tempat ibadah agama minoritaslah, dll.

Semua diomelin.
Semua dicaci maki.
Semua dimensyen, bahkan diajak tweetwar –kalo perlu.
Semua.

Dulu banget gue pernah sekantor dengan temen yang sehari-hari isinya ngeluh tentang kliennya, komplen tentang load kerjaan, dan ngedumel soal gaji yang underpaid dan lain-lain.

Kalo cuman ngedumel sik gak papa, tapi kan kadang jadi pengaruh ke kerjaan juga.

Berkali-kali ditawarin pindah kagak mau.
Diajakin ngerjain inisiatif-inisiatif ad buat award juga kagak mau.
Diajak kerja hore-hore juga tetep komplen.

Apa mereka-mereka yang “tukang komplen” begini itu salah?
Ya enggak sik, congor2 mereka, suka2 merekalah komplen.

TAPI KAN MASUK KE KUPING GUE JUGA DAN LAMA2 BEGAH!

Ya nasib lo, temenan sama dia hahaha!!
*unshare* *unfriend* *unfollow*

Kembali ke soal boikot.
Kita beruntung bisa boikot produk atau brand secara langsung.
Langsung itu artinya lo bisa lakukan saat itu juga.
Kita bisa berenti beli sekarang dan bisa langsung cari penggantinya.
Atau bahkan kayak gue, yg kemudian sengaja cari pengganti yang adalah kompetitornya-- biar dendam terbalaskan!
Hahaha!!

Tapi kalo yang lo komplenin anggota DPR atau Presiden yang gantinya tiap 5 tahun? (kecuali kena Pergantian Antar Waktu, mokat, atau kena kasus)

Lo gak bisa  saat itu juga boikot.
Lo gak bisa saat itu juga banting setir ke “kompetitor”.
Lo gak bisa bales dendam senikmat kita balas dendam dengan boikot produk.
Lo akan menghabiskan bertahun-tahun ke depan lagi dengan hidup penuh omelan, makian dan cacian.
*kesehatanmu lho...*

Makanya gue besok2 ini niat ke TPS bukan karena apa2…

Peduli setan sama debat gak abis2 soal golput versi hak vs kewajiban.
Peduli setan sama debat golput bawa2 bayar pajak dan status kewarganegaraan.
Peduli setan sama orang2 yg males ngubah nasibnya tapi ngeluh berkepanjangan.

Gue cuman mau bales dendam!

Gue mau ganti itu semua anggota DPR petahana  yang tukang bolos, tukang boros, tukang tidur, tukang nonton bokep.
Gue mau ganti itu semua menteri-menteri kampret yang kagak kerja yang cuma koar2 jilat2 pantat presidennya yang bingung mau mutusin apa.

5 tahun nyeeeeettttt!
Kagak mau gue, nunggu 5 tahun lagi!

OK, SAPAAAA YANG MAU IKUT GUEEEEEEE?

*tinju ke udara*


  ---




"we're happy, free, confused, and lonely at the same time"


- 22 ~ Taylor Swift (2013)


080414
Ruang Kerja Berjamaah NRD-RDO
Golmut. Golput. Golcrut. 


Inspired by @BudiSetyarso ‘s tweet ]




4 comments:

ratna nurmalasari said...

akuuuu om Seseq. aku ikut..

Andry said...

Ya gak harus nunggu lima tahun lagi lah untuk bergerak melawan anggota DPR yang menurut kita perlu dilawan. Demokrasi kan bukan cuman partisipasi di bilik suara. Ada banyak saluran lain.

Tapi emang lebih repot sih, daripada sekedar coblos. Itu pun dengan asumsi coblosan kita benar-benar berarti.

ipi said...

*makmuuum antri di belakang

oleh karena itu, carilah kandidat yg memang bener-bener sesuai keinginan

monggo check di sini

http://www.bersih2014.net/

zaenuddin habiby said...

gue ikut lu bang,,, yang jelas gue mah ogah kalo musti nunggu 5 tahun lagi buat bales dendam,, mueheuheu