2.23.2008

Tersita






Pernah gak sih ngalamin suatu saat di mana elo tiba-tiba seperti harus tarik nafas sejenak, noleh ke belakang, dan tiba-tiba sadar begitu banyak hal di belakang yang lo lewatin begitu aja tanpa sempat lo cermatin?

Yep.

Kalo gue bawa mobil, sering banget itu kejadian.
Biasanya kalo pikiran gue lagi ke mana-mana.
Tiba-tiba aja blank dan…
"anjrit! Kok gue dah sampe rumah aja!?? Tadi lewat mana ya???"

Malah Shanti –temen baik sekaligus "saudara kembar" gue—pernah cerita, dia sering banget baru kelar mandi dan lagi andukan, …dan tauk-tauk:
"eh gue dah sabunan blom ya barusan?" =))
Di kasus Shanti ini si emang agak berbau tolol dan "fak yu tu" sih, tapi gue yakin masalah utamanya bukan itu.

Tapi masalah ketersitaan.

Ya.
Saat2 kayak gitu biasanya Mind, Body, dan Soul kita lagi tersita.
Jadi yang ada cuma gerak refleks dan otomatis ngejalanin sebuah aktivitas.
Ada yang tersita karena kerjaan, ada yang tersita masalah rumah tangga, ada yang karena putus sama pacar, ada yang masalah keuangan, atau malah kombinasi dari itu semua.
Macem-macemlah.

Tapi biasanya ada satu titik di mana kita "bangun" dan sadar bahwa kita udah sampe situ dan coba nginget-nginget lagi apa yang barusan kita lewatin. Dan biasanya titik itu adalah menjelang kita sampai di tujuan akhir sebuah aktivitas.
Kayak dalam 2 contoh kasus di atas, ya pas gue mau sampe rumah atau pas Shanti mau kelar mandi.

Tujuan akhir.

Mungkin itulah makanya banyak orang di jaman sekarang yang gak pernah "bangun", karena mungkin mereka lupa apa tujuan akhir saat mereka memulai sebuah hal.

Dan hari ini kejadian itu juga menimpa gue.
Tauk-tauk gue udah di sebuah titik di mana banyak kejadian yang udah gue lewatin tanpa sadar.

Ngelewatin 3 bulan lebih gak ngisi blog.
Ngelewatin pergantian tahun dari balik jendela kamar.
Ngelewatin begitu aja transformasi gue dari warga Guntur jadi orang Hang Tuah
Ngelewatin trio 'polisi' mengguncang Singapura.
Ngelewatin sebuah anniversary bertombak tajam.
Ngelewatin resignation Anto sopir setia gue selama 3 tahun lebih.
Ngelewatin momen di mana Ijoen --sahabat gue dari SD-- kehilangan nyokapnya (yang tenang di sana ya, Tante…)
Ngelewatin hari kasih sayang di sebuah pantry kosong. (Valentine??? Jijay lo, 'Sek!)
Ngelewatin hari di mana mbak Yek, kakak gue masuk RS karena preeclempsia.
..dan entah apa lagi yang gue lewatin.

Mungkin karena gue tersita oleh Fantasy Football, Produgen, atau amild.com.
Mungkin "shabu", "candu", atau "kupu-kupu"
Mungkin Boston Legal, Harley Davidson, atau Mercy Tiger.
Mungkin Lokananta atau Vietopia.
Mungkin Ochay, Yuka, dan Maesa..atau mungkin malah Cinta Laura?

Entahlah.
Tapi apapun itu yang menyita gue.
Gue beruntung masih punya tujuan akhir yang rajin "mbangunin" gue, utk kemudian
nginget-inget lagi apa yang udah gue lewatin.

Sebuah tujuan akhir bernama Naia…




Time seemed to pass me by
I found myself alone wondering why
You came into my life
And gave your love to me
- Stryper ~ I Believe in You (1988)




Hotel Tiara-Medan, R 109 dengan TV kecil bersiaran Arsenal-Milan dan Lyon-ManU
210208.0417
Mwah. Mwuah. Muah.

5 comments:

bleu said...

Jangan nyalahin Fantasy Football dong 'Sek... wong ranking-nya di situ-situ aja... huahaha...

oca said...

serius lo Seq, ngerayain valentine di pantry kosong? acaranya ngapain aja tuh??? basi amat!! :p

btw, menurut dakkyyuu.. Naia itu harusnya bukan jadi tujuan akhir, tapi mestinya sih dia jadi motivator lo buat nyampe ke tujuan akhir..yaitu jadi a better man.
menurut gw lhooo... =)

mister::G said...

3 bulan gak ngisi blog atau gak ngisi rekening?

Sheque said...

Tanti>

Kepongahan lo akan lo telan di akhir season ini, Tan! :)

Oca>

Dengan ingat tujuan akhirnya buat siapa, itu yang akan memotivasi tindakan gue Ca.

Pantry boleh kosong, Ca. Tapi yang penting ada teh botolnya!!
*apa seeehhh???*

Mas Gandhi>

Pongah.

bleu said...

Pikir2 tentang pongah dan YFF, ya 'Sek. Being pongah itu mungkin sebenernya driver untuk selalu deliver the best, atau untuk continuously improving. Biar bisa jadi lebih dari sebelumnya dan dari yang laen juga.

Jadi bisa pongah lagi taun depan... hehehe...