10.20.2014

Siap Kalah dan Cepat Move On.




Dua weekend lalu, sekolah Nakwedok ikutan lomba paduan suara yang diadain di daerah Kelapa Gading.
Iya betul.
Kelapa Gading… daerah yang sangat bersyukur gak lagi jadi bahan celaan, ketika Bekasi sedang dibully hahaha…

Benernya tahun lalu sekolah Nakwedok pun udah ikutan lomba paduan suara ini.
Dapet juara 2, yang kemudian berhak tampil di PPHUI.

Tahun ini nyoba lagi.
Kebetulan weekend itu gue dipinjemin New Serena sama Nissan Indonesia, buat test drive.
Lumayan… jadi perjalanan ke daerah antah berantah itu pun gak terlalu berasa karena ngerasain #SerenaExperience.
(Abis ini kayaknya gue babak belur dikeroyok anak2 Kelapa Gading….)

Naklanang seneng banget naik New Serena.
Saking senengnya dengan kabin yang lega banget, jadinya asliiii kayak bocah gak pernah naik mobil.
Pindah-pindah terussssss, dari baris tengah ke baris belakang.
Bolak-balik.
(Sampe di video yg gue share di FB, diprotes temen karena anak2 gue pada gak pake seat-belt … duh)



Tapi emang menarik banget ini mobil.
Karena di New Serena itu arm-rest, yang sekaligus console-tablenya, bisa dipindah2 ke row seat depan sama row seat tengah (ada relnya).
Jadi kalo pas di row seat depan, maka row seat tengahnya jadi captain seats.
Sebaliknya kalo pas ditaroh di row seat tengah, ya row seat tengahnya jadi three-passangers seat.

Itulah makanya Naklanang bludas bludus.
*tepok jidat*

Tapi itu gak berlangsung lama karena baru setengah jalan ke Gading, Naklanang udah tidur duluan. Jarang banget padahal siang-siang gitu dia bisa tidur di mobil.  Mungkin mobilnya terlalu nyaman.

Agak amazed juga gue, karena di tol sempet lari 120 km/jam stabil banget dan emang nyaman banget gak goyang, mungkin makanya Naklanang cepet pules.
(meski sambil diriwilin sama bini: “jangan ngebut-ngebuuuut”  :D )






Alhasil kita jadi agak kecepetan sampe, sehingga giliran sekolahnya Nakwedok tampil pun belom mulai.
Gue akhirnya muter-muter dulu nunggu Naklanang bangun -__-

Penampilan sekolah Nakwedok sendiri pas lomba cukup lumayan, meskipun menurut pengamatan gue sendiri sik, ya bukan yang paling bagus juga.
Tapi yang pasti gak malu-maluin.
Bener aja.
Pas pengumuman mereka ternyata gak masuk final, karena gak masuk tiga besar.



Gue tanya ke dia.
“Sedih gak, kalah?”
“Gak tuh biasa aja… “
Dan memang keliatan dia biasa aja, malah langsung ngajak jalan-jalan lagi, belom mau langsung pulang.

“Tau gak Pa, tadi peserta no 3 yang cewek main piano itu kan nangissssssss, pas pengumuman dinyatakan mereka gak lolos. Kasian banget deh aku liatnya”
“Makanya Nai, kamu tuh hebat. Papa bangga, karena kamu tuh ternyata bisa cepet move on. Siap menang dan siap kalah, gitu..”

Nakwedok cengengesan doang denger dipuji-puji gitu.

Panteslah gue bangga.
Karena mental siap menang dan siap kalah, lalu kemudian cepat move on itu, ternyata gak semua orang punya.

Apalagi baru-baru ini setelah pilpres selesai, kita rakyat disuguhi oleh perilaku politisi-politisi  dan pendukungnya yang mempertontonkan mental yang gak siap kalah dan terus menerus menebar kebencian dan energi negatif yang ujung-ujungnya bikin keresahan dan perpecahan.

Betapa ruginya negeri ini ketika polarisasi yang terjadi selama pilpres gak selesai-selesai dan berlarut-larut.
Potensi ngebangun negeri bersama bakalan bisa ilang.

Tapi apa yang kemudian kejadian?

Di luar dugaan banyak pihak, dua kandidat capres yang berseteru kemarin di pilpres tiba-tiba ketemuan 3 hari lalu atau H-3 sebelum pelantikan Jokowi sebagai Presiden RI.
Mereka “berdamai” dan bersilaturahmi.

Sejujurnya gue sendiri gak pernah sedikitpun meragukan Jokowi sebagai politisi andal yang jago melobby.
Kejutan buat gue adalah ketika Prabowo yang kemudian ternyata mau berbesar hati menerima “perdamaian” itu.

Orang yang selama ini gue anggap sebagai orang yang gak siap kalah dan gak siap move on, ternyata akhirnya berbesar hati demi menurunkan suhu politik.
Bahkan sebagian besar orang menyematkan “gelar” negarawan dan patriot ke dia.

Apapun latar belakangnya gue tetap mensyukuri.
Karena gue tau banget gak gampang buat Prabowo untuk ngelakuin hal itu.
Prosesi pelantikan dan pesta rakyat yang begitu menggetarkan, mengharukan dan bikin kita semua bangga jadi rakyat Indonesia hari ini bener-bener buah dari kebesaran hati-kebesaran hati mereka-mereka yang siap menang dan siap kalah dan cepat move on.

Makanya ngerti kan betapa bangganya punya anak yang masih kecil tapi udah punya mental cepet move on.





Tapi tiba-tiba:
“Pa, kita gak mungkin ya dipinjemin Serena lagi ya?”
“Gak kayaknya, Nai”
“Beli aja deh Pa..”
“Nanti ya kalo ada rejeki…”
“Kapan tuh Pa?”
“Ya gak tau…”
“Coba aja minjem lagiii..”

“Udahlah move onnnnn lahh Naiiiiidari Serenaaaaa….”

---



Detil tentang New Serena bisa diliat di postingan blog temen2 gue yang juga beruntung ngerasain #SerenaExperience:

Miund 
http://miund.com/?p=1710

Henry Manampiring

Atau di web Nissan Indonesia:

Juga bisa dilihat di twitter @nissan_ID tagar #SerenaExperience


3 comments:

Rara said...

berasa ditampar.

Adi Seseq said...

Padahal niatnya ngelus bukan nampar 😂

Bramantyo Adi said...

A lesson to learn om Seseq!